• Breaking News

    Dorong Smart City dan Tingkatkan Pendidikan, Indonesia Gandeng Australia


    TEMPO.CO, Jakarta - Pemerintah Indonesia dan Australia bersama Institut Teknologi Bandung (ITB) dan University of Technologi Sydney (UTS) bekerja sama dalam mengembangkan smart city (kota pintar). Ide kota pintar ini akan diterapkan di Indonesia dalam waktu dekat.

    Father of Smart City Indonesia, yang juga peneliti dari ITB, Suhono Harso Supangkat menjelaskan bahwa kolaborasi ini untuk mencari persoalan kota yang menjadi masalah bagi masyarakat. "Kami berusaha memecahkan masalah urban area tersebut terlebih dahulu dan mencari pola smart city yang tepat," kata dia dalam presentasinya di Fairmont Hotel, Jakarta Pusat, Rabu, 31 Januari 2018.

    Kerja sama ini merupakan kelanjutan dari pembicaraan antara Presiden Joko Widodo dan Perdana Menteri Australia Malcolm Turnbull di Sydney, Australia, tahun lalu. Pembicaraan tersebut mengulas seputar meningkatkan kerja sama di bidang ilmu pengetahuan, teknologi, dan inovasi.

    Smart city di Indonesia, menurut Suhono, akan dimulai dengan DKI Jakarta. Sebab, permasalahan Jakarta sudah jelas. Jakarta meluncurkan aplikasi Jakarta Smart City sejak tiga tahun lalu. Namun, menurut Suhono, kota pintar bukan sekadar teknologi, melainkan pemahaman masyarakat. "Itu menjadi hal yang harus diperbaiki, dari sisi partisipasi. Kepentingan-kepentingan politik yang berdampak tidak baik juga harus dinetralkan," kata dia.

    Suhono mengatakan, smart city bukan hanya persoalan teknologi dan infrastruktur, tapi sumber daya manusia juga perlu disiapkan untuk menghadapi perkembangan tersebut. "Jika manusia tidak siap dalam melakukan pembangunan, maka smart city tidak akan tercapai," ujarnya.

    Dia menyebutkan beberapa kendala smart city di Indonesia. "Tidak hanya masalah teknologi, tapi masalah-masalah kultural masyarakat," kata dia. "Kemudian masalah penerimaan masyarakat terhadap smartcity,."

    Anthony Burke, Dekan Kerja sama Internasional dan Eksternal untuk UTS School of Architechture mengatakan, kolaborasi ini akan memberikan keuntungan bagi banyak orang. "Kami melihat banyak bidang untuk kepentingan bersama yang akan menguntungkan banyak orang bagi kedua negara, bahkan diseluruh wilayah Asia Pasifik. Kami sangat antusias dengan kesempatan untuk mencari solusi perancangan smart city yang baik,” ujar Burke.

    Sumber:
    https://tekno.tempo.co/read/1056066/indonesia-dan-australia-bikin-kolaborasi-kembangkan-smart-city

    Tidak ada komentar

    Post Top Ad

    Post Bottom Ad