• Breaking News

    Urai Kemacetan, Pemerintah Diminta Tiru Model Smart City Taiwan


    Warta Ekonomi.co.id, Jakarta - Deputy Executive Director of Strategic Marketing Department of TAITRA, Tony Lin menyebut pemerintah Indonesia dalam mengatasi masalah kemacetan di beberapa kota itu salah satunya bisa menggunakan teknologi Electronic Toll Collection (ETC) yang digunakan di Taiwan.

    Teknologi seperti itu kini telah menjadi kebutuhan bagi kota-kota pintar atau smart city, agar bisa mengurai masalah kemacetan yang sering terjadi di kota-kota besar.

    "Karena dengan ETC itu setiap kendaraan masuk tol tak perlu lagi berhenti. Karena sistem itu sudah secara otomatis membayar dengan berkurangnya pulsa di alat tersebut. Sehingga tak perlu melakukan tap kartu segala," kata Tony di acara seminar Taiwan Excellence Smart Transportation, di Jakarta, Kamis (29/3/2018).

    Pasalnya, kata dia, jika harus berhenti untuk melakukan penempelan (tap) uang elektronik itu lama-lama akan membuat antrian panjang. Cara masuk tol tanpa tap dan menggunakan teknologi ETC ini sudah marak digunakan di Taiwan.

    Di tempat yang sama, Ketua Asosiasi Pengusaha TIK Nasional-Indonesia (APTIKNAS), Soegiharto Santoso menyebut, kemajuan besar dalam pengembangan ECT di beberapa tahun terakhir menjadi dampak positif bagi berkembangnya industri ECT.

    "Kami sambut baik inisiatif Taiwan ini sebagai mitra terpenting bagi kami di ECT. Apalagi Taiwan ini terdepan dalam pengembangan smart city, kemampuan teknologi dan implementasi yang diterapkan di Taiwan patut ditiru. Karena jadi role model," katanya.

    Saat ini, salah satu permasalahan di Indonesia adalah kamacetan lalu lintas. Sehingga tantangan ke depan itu adalah memecahkan kepadatan lalu lintas di kota.

    "Kami ingin jadikan kota di indonesia layak huni, kami ingin kejar teknologi terbaru dan memiliki keperacayaan di industri transportasi. Makanya konsep smart city Taiwan dengan teknologi transportasinya itu bisa diterapkan di indonesia," ungkap Soegiharto.

    Smart Parking

    Selain penggunaan ETC, smart city di Taiwan juga menerapkan teknologi transportasi cerdas, termasuk menciptakan sistem parkir cerdas yang terkoneksi dengan teknologi informasi.

    "Lewat smart parking, Anda tidak perlu susah-susah mencari tempat parkir. Jadi tidak buang-buang waktu dan biaya,” kata Jopson Li, Presiden Direktur PT Atop Indonesia Technologies.

    Sumber:
    https://www.wartaekonomi.co.id/read175711/urai-kemacetan-pemerintah-diminta-tiru-model-smart-city-taiwan.html

    Tidak ada komentar

    Post Top Ad

    Post Bottom Ad