• Breaking News

    Menuju Era Baru Inovasi TI – Prediksi Oracle dalam Lima Tahun Mendatang

    Managing Director Oracle Indonesia Davian Omas.


    INDUSTRY.co.id - Jakarta – Oracle telah merilis prediksi tentang bagaimana cloud pada perusahaan berevolusi dan bagaimana sistem cloud tersebut akan terlihat pada tahun 2025. Pada tahun 2025, Oracle melihat akan semakin banyak perusahaan merangkul model cloud generasi berikutnya untuk mencapai tingkat otomatisasi yang belum pernah terjadi sebelumnya, hingga akan membentuk lingkungan TI masa depan, dan membentuk teknologi dan model bisnis yang akan mengubah wajah komputasi perusahaan.
    Dengan keadaan ekonomi digital yang tumbuh cepat yang diprediksi akan mendominasi wilayah Asia Tenggara, ekonomi digital Indonesia sendiri diperkirakan akan memberikan kontribusi yang signifikan terhadap pertumbuhan ekonomi negara. Sebuah laporan oleh PricewaterhouseCoopers (PwC) menyatakan bahwa transformasi digital dan revolusi industri 4.0 diharapkan dapat meningkatkan pendapatan perusahaan di Indonesia sebesar 39 persen selama lima tahun ke depan dan penghematan biaya diperkirakan akan mencapai 57 persen mengikuti efisiensi hingga 68 persen.
    Teknologi dipastikan akan sangat berperan, terutama cloud dan teknologi yang didorong data seperti AI, automation, Blockchain, dan IoT. Ini akan membawa banyak manfaat seperti mendukung munculnya kota-kota pintar dan kecanggihan teknologi lainnya, akan tetapi akan muncul juga masalah dengan keamanan khususnya keamanan data.
     
    Prediksi cloud terbaru Oracle memberikan gambaran yang dapat menjadi acuan tentang bagaimana cloud pada perusahaan dapat berkembang dan membantu organisasi berinovasi. Prediksi cloud tersebut berdasarkan penelitian industri dan wawasan dari basis pelanggan Oracle, kita akan melihat hal-hal seperti ini pada tahun mendatang:
    •    Hampir semua operasi TI manual dan tugas manajemen data akan diotomatisasi, membuka pintu menuju era baru inovasi TI
    •    Sebagian besar aplikasi perusahaan akan dijalankan oleh AI
    •    Proses bisnis otomatis yang memungkinkan interaksi yang lebih personal dalam HR, Penjualan, dan domain bisnis lainnya
    •    Terdapat 600 kali lebih banyak data sensitif yang dibagikan di cloud — dan 1.000 kali lebih banyak ancaman keamanan
    •    Sebagian besar rantai pasokan tergantung pada augmented reality, realitas virtual, blockchain, pembelajaran mesin, dan IoT
    Tetapi apa dampaknya terhadap bisnis dalam hal peluang dan tantangan dan apa yang perlu dipertimbangkan oleh pelaku bisnis di Asia khususnya di Indonesia untuk membantu mendorong ekonomi nasional kembali berjaya?
    Berikut adalah beberapa area, di mana Oracle percaya akan memiliki dampak paling besar:
    •    Literasi data menjadi semudah ‘abc’- Pada tahun 2025 diprediksikan kita dapat memproduksi DVD sejumlah 212.765.957 per hari! dengan sebagian besar menuju ke awan. Di sini, manajemen data baru otonom dan teknologi visualisasi akan membantu pengguna di semua tingkat literasi data untuk melihat gambar dalam data daripada hanya baris dan kolom pada spreadsheet, serta menggunakan data dengan cara baru. Dalam jangka waktu yang sama, sebagian besar aplikasi perusahaan akan menanamkan AI dalam beberapa bentuk. Hal ini akan menambah pemahaman lebih lanjut dengan memberikan saran tambahan tentang arti gambar dan tindakan terbaik yang harus diambil. Ini berarti bahwa kebanyakan orang di suatu organisasi akan mulai mendapatkan wawasan prediktif, membantu mereka mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang operasi, karyawan, pasar, dan pelanggan mereka.
    •    Otomasi memberi keringanan anggaran yang mendukung inovasi - Karena tugas-tugas manual terotomatisasi, biaya dan risiko akan berkurang dengan mendorong pergeseran paradigma dalam desain sistem, logistik, manufaktur, infrastruktur, rantai pasokan, dan lainnya. Sebagai contoh, 90 persen dari semua operasi TI manual dan tugas manajemen data akan sepenuhnya terotomatisasi pada tahun 2025, membebaskan pekerja dari kegiatan rutinitas ke aktivitas bernilai tinggi. Perubahan serupa akan terjadi di semua bagian bisnis lainnya. Bersamaan dengan ini, komputasi awan akan terus memungkinkan organisasi untuk berinovasi lebih cepat dari sebelumnya dan memanfaatkan kemajuan terbaru dalam teknologi yang muncul - dari AI dan percakapan UI hingga blockchain dan Internet of Things. Jika digabungan, perubahan-perubahan ini akan memperkuat model bisnis baru, memungkinkan perusahaan untuk beralih dari produk ke perusahaan jasa, fokus pada berbagai jenis pelanggan, atau beralih dari model perushaan yang berbasis bisnis-ke-bisnis ke bisnis-ke-bisnis-ke konsumen.
    •    Menyediakan cara baru menuju produktivitas - Ini menjadi sangat penting karena dampak dari otomatisasi dan penanaman AI ini bisa sangat besar. Akselerasi waktu untuk mendapatkan wawasan baru akan meningkatkan produktivitas di seluruh perusahaan - bahkan pada tahun 2025 diharapkan bahwa mesin akan melakukan dua kali lipat jumlah tugas kerja dibandingkan dengan manusia. Dan ini akan menguntungkan personel Lini Bisnis serta TI tradisional. Misalnya, dari sebagian besar pelaporan keuangan yang tersedia secara real-time pada tahun 2025, diperkirakan siklus pelaporan keuangan tradisional akan menjadi kurang relevan, berpotensi menghilangkan kebutuhan akan analisis bulanan atau triwulanan. Model-model ini akan berdampak tidak hanya pada bagian keuangan, tetapi banyak lini bisnis lainnya juga dan dampaknya akan lebih dari itu. Namun, ketika perusahaan merangkul AI mereka perlu menyadari kemampuannya untuk meningkatkan efisiensi, efektivitas dan penghematan biaya dan membantu mencari cara untuk lebih produktif untuk menjalankan organisasi.
    •    AI akan menjadi dasar keamanan - Pada tahun 2025, akan ada 600 kali lebih banyak data sensitif yang dibagikan di cloud dan peningkatan risiko keamanan seribu kali lipat, baik dari ancaman eksternal maupun yang mungkin berasal dari sumber internal dan kesalahan konfigurasi. Bahkan, pada tahun 2025, 80 persen serangan keamanan akan datang dari sumber di dalam organisasi. Pada saat AI dan IoT menjadi alat umum untuk menyerang dunia maya, sehingga hal ini juga yang perlu menjadi alat umum yang digunakan oleh organisasi untuk memerangi mereka - itu akan menjadi mesin melawan mesin. Hal ini akan memberikan pendekatan baru untuk memantau ancaman dari penyerang eksternal. Ini juga akan membantu lintas hybrid cloud dan multi-cloud yang semakin meningkat. Oleh Karena itu, para pemimpin organisasi perlu terus mencari kemampuan keamanan canggih di setiap lapisan bisnis dan infrastruktur TI mereka — mulai dari akses aplikasi, data hingga silikon — untuk memastikan keamanan data, privasi, dan kepatuhan pada perusahaan.
    “Untuk menjadi sukses, para pemimpin bisnis harus yakin bahwa mereka memiliki platform dan rencana yang tepat untuk menangani perubahan. Dengan mempertimbangkan perubahan teknologi utama ini dalam konteks dampak bisnis, peluang dan tantangan, bisnis di Indonesia dapat membantu meningkatkan dampak ekonomi mereka dan mengembangkan kembali ekonomi nasional dan Era Asia yang baru,” ujar Davian Omas, Managing Director Oracle Indonesia.

    Tidak ada komentar

    Post Top Ad

    Post Bottom Ad