• Breaking News

    Lewat Covid-19 InaIDEAthon, Kemristek Undang Masyarakat Berkontribusi Lawan Virus Corona


    Menteri Riset dan Teknologi (Menristek) sekaligus Kepala Badan Riset dan Inovasi Nasional (Ka- BRIN) Bambang PS. Brodjonegoro, mengundang masyarakat berkontribusi pada Covid-19 InaIDEAthon.
    “Tidak harus penggiat teknologi, dosen, atau peneliti. Kami mengundang ide dari siapa pun,” kata Bambang, seperti dalam keterangan tertulisnya.
    Dalam Covid-19 InaIDEAthon, masyarakat berkesempatan berinovasi melalui ide, solusi, produk, sistem, platform, aplikasi mobile atau web. Ide-ide itu diharapkan dapat diimplementasikan tidak terbatas pada ponsel, web, Internet of Things (IoT), Artificial Intelligence (AI), serta perangkat elektronik atau teknologi lainnya, dalam mengatasi coronavirus disease 2019 (Covid-19).
    Peserta Covid-19 InaIDEAthon dapat mendaftarkan diri sebagai individu, kelompok, atau institusi.
    Adapun ide-ide yang dicari antara lain terkait pencegahan dan pengendalian virus, manajemen pelayanan dan perawatan pasien, mitigasi masyarakat, keberlanjutan bisnis, serta metode pembelajaran jarak jauh.
    Ide dituliskan dengan format judul, identitas pengusul, dan deskripsi ide dalam satu hingga tiga halaman.
    Ide sudah mulai diterima sejak Senin (13/4/2020)-Senin (20/4/2020). Nantinya, ide tersebut akan dinilai Penilai yang terdiri dari pakar dan ahli dari Kemenristek, BRIN, dan kementerian terkait, pada Selasa (21/4/2020)-Sabtu (25/4/2020).
    Dalam menilai, Komite Penilai akan melihat relevansi tema dengan inovasi, kreativitas dan originalitas, dampak sosial, serta kelayakan teknis dan implementasi.
    Tentunya, peserta harus menjamin ide yang diajukan tidak melanggar hukum, tidak melanggar hak kekayaan intelektual pihak mana pun, dan tidak melanggar informasi rahasia pihak mana pun.
    Sejumlah ide terbaik akan mendapat piagam penghargaan sebagai pengakuan ide, insentif, serta dana pendampingan dan kemitraan.
    Selain itu, ide akan difasilitasi dan diimplementasikan dengan dukungan Kemenristek atau BRIN. Pengumuman sendiri akan dilaksanakan Kamis (30/4/2020).
    Selama Covid-19 InaIDEAthon berlangsung, peserta dilarang menggunakan informasi, menyalin informasi, atau mengungkapkan informasi apa pun yang diperoleh dari panitia Covid-19 InaIDEAthon.
    Selain itu, dengan mengikuti Covid-19 InaIDEAthon peserta memberi otoritas kepada Kemenristek atau BRIN menggunakan data pribadi untuk keperluan iklan dan promosi Covid-19 InaIDEAthon.
    Keterangan lebih lanjut terkait Covid-19 InaIDEAthon dalam dilihat pada ristekbrin.go.id.

    Tidak ada komentar

    Post Top Ad

    Post Bottom Ad