Menuju Mobil Digital, Mercedes-Benz Pekerjakan 1000 Developer IT

 


Stuttgart (beritajatim.com) – Mempercepat transformasi menuju era “digital first”, Mercedes‑Benz AG berencana untuk mempekerjakan sekitar 1.000 pengembang perangkat lunak untuk menjadikan lokasi Sindelfingen di Jerman sebagai pusat fasilitas pengembangan sistem operasi MB.OS di masa depan dalam kegiatan penelitian dan pengembangan perusahaan global.

Setelah negosiasi yang berjalan cukup lama, manajemen perusahaan dan dewan kerja menyetujui peraturan dan perjanjian tambahan baru yang memungkinkan Mercedes-Benz untuk memberikan lingkungan kerja yang menarik dalam fleksibilitas tinggi, ruang lingkup kreativitas, dan orientasi kinerja tingkat tinggi.

Ketentuan baru juga mencakup pada aspek jam kerja dan adanya remunerasi yang secara khusus disesuaikan dengan kebutuhan dan tuntutan para ahli perangkat lunak. Selain itu, terdapat 2.000 lapangan pekerjaan yang akan diciptakan pada jaringan R&D (Penelitian dan Pegembangan) global di berbagai pusat teknologi seperti Berlin, Tel Aviv, Seattle, Sunnyvale, Beijing, Tokyo, dan Bangalore.

Lokasi pusat pengembangan Mercedes-Benz di Sindelfingen ini merupakan salah satu pabrik kendaraan paling tradisional dari Daimler AG, dan sebagai pusat kompetensi, yang bertanggung jawab untuk memproduksi kendaraan kelas atas dan mewah dalam jaringan produksi global.

Tempat ini juga dianggap sebagai pusat kompetensi terkemuka di dunia untuk keamanan, inovasi dan desain. Perjanjian tersebut, telah memperkuat peran Sindelfingen sebagai pusat pengembangan dan kualifikasi bagi para ahli di bidang kompetensi perangkat lunak Mercedes-Benz Technology Center yang sudah eksis sebelumnya.

Maka dari itu, hal ini akan menyebabkan adanya perubahan profil pekerjaan dalam jangka menengah, dan para karyawan saat ini akan ditawarkan langkah-langkah kualifikasi yang ditargetkan oleh Tech Academy.

Pelatihan yang berorientasi menuju ke masa depan tersebut akan memberikan para karyawan kesempatan serta peluang untuk berpartisipasi aktif dan memajukan transformasi menuju perusahaan yang digerakkan oleh perangkat lunak.

Sajjad Khan, Chief Technology Officer and Member of the Board of Management of Mercedes-Benz AG mengatakan dengan negosiasi yang berakhir dengan sukses antara manajemen dan dewan kerja yang berlokasi di Sindelfingen telah mempercepat transformasi.

“Dalam rangka mengembangkan sistem operasi MB.OS internal di masa depan, kami mengandalkan tim karyawan yang berkualifikasi tinggi, yang kini kami perkuat hingga 3.000 posisi baru untuk para ahli perangkat lunak di seluruh dunia. Perangkat lunak dapat mengubah dunia, dengan membentuk sistem saraf pusat pada kendaraan modern kita, dan merupakan faktor penentu keberhasilan inovasi digital. Ini memungkinkan pengalaman pelanggan yang aman, nyaman, tetapi juga mewah. Dalam jangka panjang, kami berencana untuk menghasilkan lebih dari 60 persen nilai tambah di bidang perangkat lunak di mobil, cloud, dan juga aplikasi IoT (Internet of Things) buatan sendiri.”ungkap Sajjad Khan dalam keterangan tertulis kepada beritajatim.com, Selasa (13/7/2021).

Sabine Kohleisen, Member of the Board of Management of Mercedes-Benz AG, responsible for Human Resources and Labor Director memberikan penjelasan dengan perjanjian tersebut menawarkan paket menarik bagi kandidat di sektor pengembangan perangkat lunak yang memenuhi persyaratan lingkungan kerja modern.

“Kami menciptakan kondisi kerangka kerja yang ideal untuk tingkat kemandirian yang tinggi, remunerasi yang berorientasi pada kinerja, dan kebebasan individu. Hari ini, kami telah mempersiapkan semua karyawan baru di lingkungan MB.OS secara intensif untuk tugas-tugas baru dengan pelatihan teknis on-board. Melalui Tech Academy, kami juga menawarkan peluang kualifikasi yang sangat baik – karena pembelajaran seumur hidup akan membentuk kehidupan profesional di masa depan.”katanya.

Ergun L├╝mali, Chairman of the Works Council at the Mercedes-Benz Sindelfingen site, Deputy Chairman of the General Works Council and Member of the Supervisory Board of Daimler AG and Mercedes-Benz AG:

“Fokus dalam industri otomotif diketahui semakin bergeser ke arah bit dan byte. Tujuan kami adalah untuk membentuk transformasi ini secara adil dan sosial. Pada negosiasi yang mendalam dengan perusahaan, kami bersama IG Metall, solusi operasional yang inovatif sesuai dengan kesepakatan bersama untuk kesepakatan kami pada Software Campus. Untuk tetap menjadi pencetak lapangan kerja yang menarik pada bidang pekerjaan baru di masa depan, kita perlu beradaptasi dengan minat dan harapan karyawan baru dan mengorientasikan diri pada standar industri perangkat lunak yang ada. Di Sindelfingen, kami memiliki kondisi yang sangat baik untuk tindakan ini. Oleh karena itu, kami telah melakukan segala upaya yang kami bisa untuk menciptakan sekitar 1.000 lapangan pekerjaan baru bagi pengembang perangkat lunak selain tenaga kerja yang ada. Tentu saja, ada juga peluang baru bagi rekan kerja yang sudah bergabung untuk berkembang lebih jauh ke arah ini.”

Digitalisasi membuka jalan bagi era baru mobilitas

Perusahaan melakukan pendekatan holistik di bidang kompetensi perangkat lunak untuk kendaraan, yang berasal dari penelitian dan pengembangan dasar hingga coding dalam cakupan perangkat lunak.

Selain itu, lokasi ini secara konsisten akan lebih memperluas keahlian di bidang kelistrikan dan perangkat lunak sebagai kampus di waktu yang akan datang untuk pengembangan Sistem Operasi Mercedes-Benz (MB.OS) sebagai bagian dari Mercedes-Benz Technology Center yang sudah eksis.

Masa depan “Mercedes-Benz Electric Software Hub” memainkan peran sentral sebagai pusat kompetensi integratif untuk penggerak dan digitalisasi listrik serta elektrifikasi, yang menawarkan lingkungan kerja yang eksklusif di area sekitar 65.000 m² (berukuran sekitar delapan lapangan sepak bola) dan dijadwalkan mulai beroperasi pada awal 2022.

Pengenalan MBUX (Mercedes-Benz User Experience) merevolusi operasi intuitif mobil. Kekuatan sistem ini mencakup komponen perangkat keras inovatif seperti chip yang berkinerja secara optimal dan layar resolusi tinggi serta perangkat lunak adaptif yang memungkinkan fungsi dan layanan yang dapat disesuaikan.

Langkah revolusioner berikutnya adalah arsitektur komputasi holistik yang dikembangkan secara khusus “MB.OS” (Sistem Operasi Mercedes-Benz). Seperti halnya dengan penggerak listrik dan teknologi baterai, di area ini juga penting untuk mengendalikan perangkat lunak dan elektronik dalam produk. Mungkin, tidak seperti smartphone, di mana pada beranda dapat diganti, perangkat keras dan perangkat lunak rekayasa otomotif merupakan dua sisi dari mata uang yang sama. Ini berlaku khususnya untuk area premium dan mewah, di mana pelanggan ingin menonjol dan mencari sesuatu yang istimewa.

Tim ahli global bekerja secara konsisten untuk menghadirkan sistem operasi Mercedes-Benz mereka sendiri, yang didukung data, dan dapat diperbarui secara fleksibel ke dalam kendaraan Mercedes-Benz pada tahun 2024. Bekerja secara cerdas untuk menghubungkan kendaraan dengan cloud dan dunia IoT.

Dominasi platform perangkat lunak atas domain dalam kendaraan ke cloud dan dunia IoT ini merupakan dasar penting untuk bereaksi lebih cepat dan lebih fleksibel terhadap kebutuhan pelanggan akan layanan digital dan fitur produk yang diperluas selama siklus hidup produk.

Perusahaan berencana untuk menghasilkan sekitar € 1 miliar EBIT (Laba Sebelum Bunga dan Pajak) dengan layanan digital pada tahun 2025. Dengan cara ini, Mercedes-Benz mendukung klaimnya atas kepemimpinan di bidang perangkat lunak kendaraan selain ofensif listrik yang konsisten dengan tujuan yang jelas dari dekarbonisasi. (ted)

sumber : https://beritajatim.com/postingan-anda/menuju-mobil-digital-mercedes-benz-pekerjakan-1000-developer-it/

Posting Komentar

0 Komentar