• Breaking News

    "Smart City" Bukan Cuma Soal Teknologi Informasi


    JAKARTA, KOMPAS.com - Konsep smart city atau kota pintar semakin diminati di berbagai belahan dunia. Beberapa kota sudah menerapkan penggunaan teknologi informasi dalam pelaksanaannya.

    Namun menurut Ketua Umum Ikatan Ahli Perencanaan (IAP) Bernardus Djonoputro, konsep kota pintar tidak melulu tentang penggunaan teknologi informasi.

    "Jadi smart itu bukan soal TI," ujar Bernie kepada Kompas.com, Selasa (13/11/2018).

    Konsep smart city 

    Bernie menuturkan konsep smart city  seharusnya lebih ditekankan pada perencanaan dan visi pengembangan kota. 

    Perencanaan dan pengembangan tersebut melingkupi smart growth atau bagaimana sebuah kota menangani pertumbuhan penduduknya. 

    Kemudian ada smart services atau berbagai layanan manajemen perkotaan yang efisien dan efektif, murah, serta on-demand. 

    Selain itu, smart city juga harus memiliki kebijakan serta arah pengembangan politik kota yang benar.

    "Dalam arti dia pro pada warga," imbuh dia. Kebijakan ini juga termasuk dalam pengembangan desain kawasan yang baik. Perencanan kawasan tersebut meliputi seperti desain jalan, desain utilitas (air bersih, selokan, pengelolaan limbah), pengelolaan energi, dan lain sebagainya.


    Sebagai contoh, desain perencanaan kawasan kota seharusnya menyediakan jalur pedestrian yang lebar dan sesuai. 

    Jika kota tersebut tidak dapat menyediakan hal ini, maka dibutuhkan rencana struktur yang baru. 

    "Menyediakan pedestrian yang lebih besar, lebih banyak, dan semua pedestriannya mempunyai jalur untuk orang buta, itu smart," tambah Bernie.

    Keempat adalah smart government dan smart bureaucracy. Kota pintar sudah seharusnya dijalankan oleh para pemangku kebijakan yang pintar dengan birokrasi yang efisien, yang didukung oleh peraturan dan kebijakan yang sesuai.

    Kemudian, kota pintar juga harus bisa menjadikan masyarakatnya semakin pintar dan sadar akan tugasnya sebagai warga kota. 

    "Warga lebih well-informed, semua informasi ada di semua lini masyarakat, masyarakat bisa berkomunikasi secara efektif dengan kotanya," tambah Bernie. 

    Peran TI

     Meski bukan merupakan unsur utama dalam konsep smart city, namun penerapan TI dalam pelaksanaan pemerintahan memegang pengaruh penting.

    "TI dan teknologi itu alat bantu di dalam membuat kota semakin smart," cetus Bernie. 

    "Berkaitan dengan otomatisasi, mekanisasi dan supply chain maupun manajemen kota, TI banyak berpengaruh sehingga otomatisasi bisa dilakukan," imbuh dia. 

    Teknologi informasi juga berperan dalam menghubungkan warga dengan pemerintah. Kini dengan penerapan teknologi dalam pemerintahan, membantu interaksi antara warga dengan pemerintah dan pihak-pihak terkait. 

    "Dengan TI, interaksi warga dengan pemerintahnya bisa lebih on demand," tuntas Bernie.

    Sumber:
    https://properti.kompas.com/read/2018/11/13/190000721/-smart-city-bukan-cuma-soal-teknologi-informasi

    Tidak ada komentar

    Post Top Ad

    Post Bottom Ad